Selasa, 10 Juli 2012

Fitnah

Dunia fitnah biasa cukup kreatif. Tidak perlu kita mencari sebab atau tujuan fitnah kerana sudah tentu niat fitnah tidak ada yang baik. Dewasa ini fitnah politik makin banyak. Masing-masing hendak berkuasa dan hendak menjatuhkan pihak lawan. Sudahnya fitnah menjadi fakktor penting dalam tujuan untuk berkuasa. Faktor kebenaran sudah diketepikan. Juga faktor moral tidak menjadi soal. Peranan memdia sudah berubah daripada menjadi sumber untuk berita dan ilmu menjadi sumber untuk mengaibkan, mencerca, memburuk-burukkan dan mengupat. Semuanya atas nama demi bangsa, agama dan negara. Benarkah bila kita memburukkan seseorang lalu kita berselindung atas nama bangsa, negara dan agama? Apa yang lebih mendukacitakan tuduhan itu diikuti dengan bukti-bukti pengakuan dan testemoni penemuan barangan tertuduh sebagai bukti. Malah yang dituduh diheret ke mahkamah media. Dicari-cari bukti, dimsukkan cerita-cerita yang menyebabkan semua orang menjadi keliru. Setiap hari, setiap masa ada saja ceritanya. Macam iklan. Hinggalah dalam minda kita tidak ada yang lain. Dalam fikiran kita tidak ada benda lain selain daripada kisah-kisah tersebut. Akhirnya bila sesuatu itu diulang-ulang, maka akhirnya pembaca akan menerima hal itu sebagai benar. Macam kita lihat iklan barangan setiap hari. Dulu iklan merekok, meskipun kita tahu merokok memudaratkan tetapi kerana iklan menggambarkan semuanya yang baik-baik pada perokok makan makin ramai orang yang menghisap rokok. Begitulah, berita fitnah yang pada mulanya kelihatan tidak lojik jika diulang selalu dalam media, akhirnya kita akan terpengaruh juga. Macam cerita seroang tua bernama Pak Mat yang hendak menjual kambing ke pasar. $ pemuda cuba provok Pak Mat dengan tujuan supaya Pak Mat menyerahkan saja kambingnya pada mereka. Mereka membuat perancangan dengan teliti. Pada hari Pak Mat mengheret kembingnya ke pasar pemuda pertama menunggu di suatu simpang sambil bertanya, 'Pak Mat nak ke mana bawa anjing tu?' Pak Mat melenting marah, 'Buta ke engkau. Inikan kambing!'. Bila sampai ke simpang lagi satu pemuda kedua pula menegur Pak Mat, 'Eh Pak Mat, tak baik ikat anjing tu. Pak Mat dah bela anjing ke?' Mendengar kata-kata pemuda kedua lagi sekali Pak Mat menyanggah dengan mengatakan bahawa yang diheretnya itu kambingnya bukan anjing. Bila bertemu pula pemuda ketiga, pemudai ketiga menegur Pak Mat, 'Anjing Pak Mat tu krus sangatlah!' Kali ini sudah terfikir dalam fikiran Pak Mat benarkah yang diheretnya itu kambing? kerana sudah tiga orang yang ditemuinya menyatakan bahawa dia mengeheret anjing. Bila sampai pada pemuda keempat, pemuda itu terus menyatakan, "Ala Pak Mat tak payahlah nak jual anjing tu, buat apa bagi pada sayalah..' Tanpa berfikri panjang Pak Mat terus menyerahkan kambingnya itu pada pemuda keempat kerana baginya betullah, binatang yang diheretnya itu bukan kambing tetapi anjing.

Tidak ada komentar: