Kamis, 01 September 2011

Sambut Hari Raya Secara Sederhana.



Ketika takbir raya bergema di masjid-masjid dan di surau-surau hati terasa sayu kerana ramadan telah berlalu. Meski telah sebulan berpuasa, tapi terasa masa begitu pantas bergerak. Rasa macam baru saja berpuasa, tahu-tahu hari ini kita sudah menyambut syawal.
Apa yang terfikir di dalam hati, adakah kita dapat bertemu kembali ramadan tahun akan datang? Bulan yang penuh keberkatan itu. Bulan di mana al-Quran diturunkan. Bulan di mana ada satu malam menyerupai seribu tahun beribadat.
Oleh itu sudah semestinya kita umat Islam, apabila tibanya syawal harus memeriksa diri, adakah kita telah berjaya melakukan ibadah dalam bulan magfirah itu dengan sempurna?
‘Hari Raya’ adalah menifestasi kepada ibadah yang telah kita lakukan dalam bulan puasa itu. Memang kita harus merayakannya jika kita berjaya memenangi segala cubaan dan dugaan selama berpuasa itu. Ketika semua iblis dipasung, kita sebenarnya tidak mempunyai masalah untuk beribadah. Tetapi kenapa masih ada lagi manusia Melayu yang melakukan kemungkaran? Yang rasuah tetap rasuah, yang berjudi tetap berjudi, yang meragut tetap meragut, yang membunuh, merompak, menipu tetap berjalan seperti biasa. Bacalah akhbar, setiap hari ada saja kejadian jenayah dilaporkan.
Oleh itu bersederhanalah ketika merayakan hari raya aidil fitri. Menyambut hari raya secara berlebih-lebihan dengan mengadakan rumah terbuka, misalnya memang sesuatu yang digalakkan kerana boleh menghubungkan dan mengeratkan silaturrahmi, tetapi janganlah bermusim. Silaturrahmi seharusnya dijaga sepanjang masa, sepanjang tahun dengan pelbagai cara.
Ketika kecil dulu saya melihat Hari Raya sebagai hari bergembira secara total. Hari melepaskan diri daripada beban berpuasa. Tidak ada yang memberitahu secara pasti mengapa kita umat Islam mesti berpuasa. Kita melaksanakannya hanya kerana ibadah itu adalah salah satu daripada rukun Islam.
Jadi bila tiba hari raya, anak-anak akan membakar mercun dan bermain meriam tanda gembira. Kita ke rumah-rumah jiran dan saudara mara kerana dapat mengumpulkan wang.
Hari raya kedua, berduyun-duyunlah masyarakat Islam mengunjungi panggung wayang untuk berhibur. Ketika ini filem-filem baru ditayangkan di panggung-panggung wayang seluruh negara. Maka berpestalah kita untuk merayakannya hari raya aidil fitri.
Itulah konsep hari raya. Tidak lebih dari itu. Kini segala-galanya sudah berubah. Umat Islam sudah sedar bahawa hari raya bukan bermakna bebas makan dan minum sahaja. Hari raya bukan bermakna boleh mengenakan baju baru sahaja. Hari raya bukan bermakna untuk bersilaturrahmi sahaja. Lebih daripada itu hari raya aidil fitri dan syawal yang menjelang adalah introspeksi diri, adalah bulan itu menambahkan azam untuk kita lebih gigih beramal, untuk lebih bertakwa dan mengabdikan diri kepada Allah Azzawajalla.



1 komentar:

pancarobaman mengatakan...

Assalamualaikum.
Salam Aidilfitri, tuan. Saya baru menjumpai blog tuan, dan ternyata banyak ayat-ayat dan posting tuan memberi inspirasi, asyik juga membaca walaupon ceritanya tak sepanjang seperti sesetengah penulis.

Harap terus bekarya. :)