Senin, 09 Februari 2009

Antara Sasterawan dan Sasterakawan

Menjadi orang sastera memang sepatutnya menjadi seperti penyu. Tak perlu menjadi terkenal, tetapi tahu-tahu menghasilkan mahakarya. Sudah tentulah dalam genre seperti sajak, cerpen, novel atau drama. Begitulah orang sastera yang kemudiannya dipanggil sasterawan.

Kita melihat orang sastera seperti terpinggir. Tidak seperti artis, dengan sebuah lagu pun boleh menjadi terkenal. Sebagai contoh siapa kenal A. Latif Mohiddin penyair terkenal yang pernah melahirkan sajak, ‘Sungai Mekong’ itu. Begitu juga Jihati Abadi, Baha Zain, Dharmawijaya, Suhaimi Haji Muhammad, T. Alias Taib dan Muhammad Haji Salleh.Mereka yang mewarnai dunia sastera sejak 50- 60-an tetap menyepi dari dunia populariti. Begitu juga penulis-penulis novel seperti Arena Wati (yang baru kembali kerahmatullah), S.Othman Kelantan, Muhd. Affendi Hassan, Anwar Ridhwan dan Hassan Ali (sekadar menyebut beberapa nama).

Karya-karya mereka memang hebat, tetapi jarang diperkatakan. Malah oleh kalangan sasterawan sendiri. Pengkritik pula seolah-olah suduh penat, kalau ada pun usaha menyetuh karya-karya penulis tersebut, mungkin kerana terdesak oleh rutin seminar dan majlis-majlis sastera atau pun kerana tugasan universiti.

Di kalangan penggiat sastera pula kita seolah-olah ada kumpulan sendiri yang perlu ditonjol dan diketengahkan. Begitu juga dengan orang-orang yang berkuasa dalam bidang sastera ( ? ) seperti ada semacam sikap sasterakawan dalam menentukan siapakah yang pelu dinobatkan sebagai sasterawan ulung. Mereka ini akan menentukan pula karya-kara yang perlu diperkatakan dan diangkat. Kita ada GAPENA, kita ada PENA dan persatuan-persatuan penulis di seluruh negara. Semacam ada semangat sasterakawan di kalangan mereka. Dari satu segi semangat ini memang baik, tetapi dari segi perkembangan sastera amat merugikan. Kita harus mengangkat karya, bukan penulisnya. Seharusnya begitu. Harap-harap hal ini hanya telahan saya sahaja. Sebenarnya tidak pun berlaku. Entahlah, mungkin saya silap.

2 komentar:

abdullahjones mengatakan...

:)

Melihat Kesunyataan mengatakan...

Sdr., Abdullahjones,
Thanks....